The Power of Weblog

Lamanya ga ngurusin weblog… selama ini udah puas dengan update di tumblr doang, jadinya wordpress terbengkalai. hehe. Oh iyaa, tampilan tumblr saya sekarang baru lhoo :3tumblr okt14

headernya kekinian banget, ala ala mahasiswa semester tua yang udah kayak setengah pengangguran, hasilnya….kebanyakan gizi.

Udah lama juga ga posting dari web…. Editornya baru ya! Lebih fresh. Tapi loadingnya lama banget…. Udah biasa kalo posting serba cepet dari hape, atau paling banter dari office.

Niatan buat nulis di sini lagi berawal dari kegiatan blogwalking beberapa hari ini. Iya, weekend kerjaannya bacain blog orang. Kesenangannya udah kaya baca novel fantasi di jaman sekolah, cuma ini nyata. Amazing banget, baca blogger2 di Indonesia yang udah aktif nulis dari sekitar 2003! Waktu itu bahkan saya baru kenal sama komputer, dan belom nyentuh internet. Saya sendiri baru aktif nulis di blog taun 2008, di hari pertama masuk kelas 2 SMA… jadi kangen jaman sekolah T.T

Asiknya dari blog yang diisi rutin adalah, kita bisa liat perkembangan kehidupan orang itu, naik turunnya, gimana mereka ketemu masalah dan gimana mereka menyelesaikan masalah2 tersebut. Dari situ kita bisa dapet pelajaran, atau minimal dapet hiburan dari ngeliat apa yang terjadi di luar kehidupan yang biasa kita kenal.

….

Hmm… terus perkembangan kehidupan saya saat ini bagaimana ya…. Masih mahasiswa tapi kok ga kayak mahasiswa. Tatapan sinis saya dulu terhadap angkatan tua kini malah berbalik kepada saya… Ditinggal temen2 karena bidang yang berbeda, membuat saya kekurangan semangat untuk bergerak. Udah berkali-kali dipecut, tapi jalannya masih kayak siput.

Ayo dong buruan dikelarin S1 nya, banyak agenda udah ngantri nih di belakang!

Asus Fonepad 7 (FE170CG) Review : Semua semua, muat!

All you need for both smartphone and tablet, dengan harga sejutaan.

Bayangkan, dengan harga 1,5juta (termasuk parkir seribu, per juli 2014 di EL’s Jogja) saya udah bisa dapet tablet 7″ dengan jeroan mumpuni, yang punya fungsi layaknya smartphone dual sim sekaligus!

Asus FE170CG itu versi downgrade dari fonepad 7 sebelumnya, makanya lebih murah. Varian khusus buat pasar asia tenggara dan selatan katanya. Apa yang bikin lebih murah? Layar yang dipake kualitasnya jauh lebih rendah, plus beberapa hardware ga begitu penting seperti proximity sensor, ambient sensor, dan sensor kompas dihilangkan. Kamera juga diturunin jadi 2mp+VGA.

 

Hebatnya apa?

  • Prosesornya intel atom plus ram 1GB, buat install buanyak aplikasi juga ga lelet! Beda banget rasanya sama hape saya yg dual core. Setaun lalu mungkin masih lebih dari cukup, tapi buat aplikasi2 terbaru udah sering nge-lag.
  • Dual sim, dua2nya ga cuma buat paket data tapi bisa juga buat sms dan telpon. Bisa buat gonta ganti sim sama hape lama karena sama2 pake micro sim.
  • Memorinya gedee, 8GB internal plus eksternal microSD sampe 32GB. Hape saya yang lama, 16GB tanpa eksternal tapi yg bisa diisi aplikasi cuma 2GB. Tablet ini bisa install aplikasi sampe 6GB loh!
  • Batrenya gede, tahan seharian buat baca2 dan internetan
  • Suaranya kenceng! (SonicMaster punya), enaknya kerasa pas main game, suaranya bisa pol ga pecah.
  • ZenUI, user interface terbaru di asus yang dipake di zenphone. Pertama kali muncul dalam bentuk tablet. Tampilannya cantik, plus fitur2 khas yang ga cuma standar android (UI punya Samsung lewaaat)
  • Support OTG, bisa baca isi flashdisk dari tablet. Jadi kerjaan selain bisa disimpen di cloud (via dropbox, oneDrive, googleDrive, dll) juga bisa disimpen di FD.
  • Merek ASUS, jauh lebih terpercaya daripada tablet2 cina dengan merek2 aneh. Terutama buat service dan after sales nya yang udah jelas dan tersedia dimana-mana.

 

Jeleknya?

  • Resolusi layarnya kecil, warnanya kurang oke dan viewing angle nya sempit. Kalo buat posisi horizontal, warnanya jelek banget banyak distorsi, makanya kurang cocok buat nonton2 video. Kalo buat baca-baca dokumen di posisi vertikal, masih oke lah….
  • Kameranya juelek, ga bisa diandalkan. Walaupun dual camera, anggep aja cuma hiasan.
  • Ga bisa buat kompas, brightness layar ga otomatis ngikutin cahaya di sekitar, dan kalo buat nelpon layar ga otomatis mati waktu nempel telinga. Ga ngarepin ada led notifikasi sama flash kan?
  • Kelengkapannya minim banget, di dalem dus cuma ada tablet sama chargernya (tanpa kabel data, headset, dll). Pun chargernya abal, meragukan ga ada tulisan asus nya.

 

Terus, kenapa pilih tablet ini?

Saya butuh tablet buat bikin dan ngedit2 dokumen, bisa baca presentasi dan diedit dikit, enak buat baca e-book dan mangascan, e-mail, internetan, plus baca2 dari sumber2 favorit kayak tumblr, 9gag, dkk. Saya udah punya kamera tersendiri kalo butuh kualitas foto yg bagus, buat kebutuhan emergency kamera dari hape lama juga lebih dari cukup. Jadi, kekurangan di sisi layar dan kamera ga jadi masalah buat saya.

Beneran deh, enak banget sekarang kalo posting di instagram, tumblr, dkk! Plus jadi lebih produktif karena bahan2 bacaan muat disini, dan bisa dibaca dengan satu tangan, kapan pun dan dimana pun.

 

Tadinya mau milih2 antara iPad mini, Samsung Tab 4, atau nunggu Tab S sama Tab Pro keluar di Indonesia. Tapi saya mikir juga, sebegitu penting kah ngeluarin 4-8 jutaan Cuma buat gadget pendamping? Okelah kalo buat laptop atau kamera ga bisa itung2an, tapi kalo cuma buat tablet, sayang banget rasanya. Setelah merenung lama dan milih2 di antara tablet murah, yang paling ga murahan ya ini :D

 

Kesimpulannya? Recommended.

 

Buat informasi lebih lengkap mengenai fitur dan spesifikasi produk:

http://www.asus.com/id/Tablets_Mobile/ASUS_Fonepad_7_FE170CG/

http://www.gsmarena.com/asus_fonepad_7_(2014)-6394.php

VirtualBox Windows XP!

Sebagai mahasiswa teknik, seringkali saya perlu memakai software2 jadul yang ga bisa diinstall di windows 8.1. Ya karena dosen pakai versi lama, dan versi baru tampilannya udah beda banget. Apalagi kalo ngumpulin tugas, pake fitur kompatibilitas antar versi hasilnya bakal berantakan ga kayak aslinya.

Bisa sih dobel OS, tapi ga praktis kan kalo mau pindah-pindah antara software di Win XP dengan Win8.1… Akhirnya saya pakai cara alternatif, yaitu pakai Virtual Box. Apa itu Virtual Box? jadi ini semacam software yang bisa bikin semacam komputer dalam komputer (virtual doang), tapi penggunaannya bisa sama kayak pake komputer terpisah. Bisa kita install OS Win XP di VirtualBox pake master dari CD ataupun FD, tapi ada loh cara lain yang ga perlu install OS sendiri, lebih praktis :D

Di sini saya cuma mau sharing pengalaman aja, siapa tau ada yang butuh. hehe. saya juga belajar dari [link ini].

berikut langkah-langkahnya…

1. UnduhWindows XP mode (semacam masternya win.xp buat dijalanin di windows versi lebih baru) [disini].

2. Langkah selanjutnya pake WinRar ya, kalo belum punya silahkan [diunduh dulu]. Dari hasil unduhan, ada file yang namanya WindowsXPMode_en-us.exe. Klik kanan, pilih Extract to WindowsXPMode_en-us\

3.  Extract-nya agak lama, soalnya filenya kan gede. Nah, di folder WindowsXPMode_en-us -> sources, ada file namanya “xpm“. Rename aja (klik kanan, rename) jadi”xpm.rar“.

4. File xpm.rar diextract lagi pake WinRar (klik kanan, extract here). Ini juga butuh waktu agak lama karena hasilnya jadi 2GB lebih.

5.  Dari hasil esktrak, cari file yang namanya “VirtualXPVHD“, rename (klik kanan, rename) jadi “VirtualXPVHD.vhd“. Ini file utama yang dicari-cari dari perjalanan sepanjang 5 langkah ini. File  ini dipindah aja ke tempat yang aman, contohnya di documents. File-file sisanya? dihapus juga ga apa2, yang dibutuhin cuma satu file ini kok.

6. Buka VirtualBox (kalo belum punya, bisa download disini, gratis kok. terus install). Pilih New (pojok kiri atas warna biru),  masukin nama komputer yang kamu inginkan, pilih Microsoft Windows, versi Windows XP (32bit), klik next. Atur RAM sesuai kapasitas yang mau dikorbankan (karena saya cuma install software ringan, saya alokasikan 600MB dari total 3GB yang saya punya), next.  Nah, disini pilih opsi ketiga dan masukin file vhd hasil ekstrak tadi. create, dan taraa…. tinggal di-start dan kamu udah punya Windows XP. yey!

Ini masih belum di-aktivasi, kalo kamu mahasiswa teknik ugm, bisa lho dapet serial number yg genuine, di http://bit.ly/dspteknikugm.

Nanti hasilnya kayak gini nih:

XP in 8

Jajan!

Kali ini mau ngerangkum makanan2 favorit hasil pengumpulan foto beberapa bulan. hehe

 

5

Dimulai dari Mi Aceh bungong jeumpa. Ga nyangka waktu KKN temen2 satu unit juga pada suka kesini, padahal temen-temen biasanya ga suka karena lembek atau pedes. Tapi saya malah suka yang kayak gitu. Haha. Alternatif lain mi aceh, di Chie Rasa Sagan depan asrama aceh putri. Tapi buat selera saya, enakan ini ;d

1

Ayam pop! juaranya masakan indonesia. Bumbunya sederhana banget jadi bisa ngeluarin citarasa asli dari ayam. Ayam pop ini sebenernya ayam kampung tanpa kulit, jadi rendah lemak dan lebih sehat.Masaknya juga ga digoreng. Ini di RM Sederhana :D

6

Mi ayam! yang paling deket dan sesuai selera saya, di bakso&mi ayam ceker jakal depan bengkel ahass. kuahnya enak! beda sama yang lain yang cuma rasa micin

7a

Ketoprak! ini waktu sama temen ngebolang ke jakarta, begitu turun di stasiun kota langsung sarapan ini. emang enak yang di jakarta beneran walaupun cuma gerobakan. Kalo di jogja, ketoprak yang oke buat saya ada di selatan RS Sardjito, di pertigaan mau ke sendowo.

7

Nasi Gandul khas pati! ini di semarang di jalan gadjahmada. kalo ke semarang pasti kesini (ga pernah ke pati langsung soalnya. haha)

9

Soto Sokaraja! ini soto jalan bank di purwokerto. lucunya, yang punya rumah makan suka majangin foto2 artis yang pernah makan di situ, ataupun foto narsis yang punya sama pejabat/artis. ada sih tempat yang lebih enak lagi, di sokaraja tapi mblasuk gitu, dan cepet banget abis (agak sore udah tutup). kalo di jalan bank berderet rumah makan jualan soto dan bisa dinikmati kapan aja. bedanya sama soto2 di jogja, soto ini pake santen dan ditambah sambel kacang. citarasanya juga beda banget sama soto2 yang lain :D

11

Burger!! ini di burger king, burger paling enak di indonesia versi saya! dengan harga 20-30ribu, burger 30-40ribu versi A&W sama McD lewaaat… Sayangnya di jogja belom ada. Semoga mall hartono dan mall2 baru di jogja ga PHP, beneran mbawa burger king ke jogja.

DSC_0136

Sushi! ini di de’sushi semarang deket RS Elizabeth. Pilihan buat sushi 10-30ribu lebih beragam dan lebih enak daripada sushi tei.

 

Dan kita berlanjut ke jajanan…

10

Martabak Mesir, ga begitu berminyak dan kaya rasa. dagingnya berbumbu kayak rendang gitu. Ini martabaknya RM Sederhana. bedanya sama martabak lain, dia pake sambel kecap, bukan acar.

DSC_0006

Toppoki, ini di Michigo. kenyel-kenyel kayak cilok. haha

DSC_0047

Surabi Bandung!!! Ini di warung setiabudi (cari aja di sepanjang jalan setiabudi,warung surabi yang paling rame). Buat kesini saya dan teman saya butuh perjuangan berat, dari nyasar angkot sampe jalan kaki jauuuuh banget, sampe terus disusul temen. Dengan harga 8-10ribuan, dapet surabi tuebel dengan topping manteb, wajib banget kalo ke bandung!

 

Manusia abad21, foto-foto dulu sebelum makan. Ga salah sih, jadi kan bisa sharing makanan enak ke temen2, buat nambah referensi. Sayangnya saya nyadar baru2 ini, jadi koleksi foto makanan favorit belum begitu banyak. kapan2 deh diupdate lagi…

Jathilan! Di Pogung!!

13 April 2014.

Di suatu siang yang panas, mendadak jalan di depan kos jadi parkiran motor. Ternyata, di deket kos lagi ada Jathilan!! (apa itu jathilan? Ada yang nari-nari, ada yang pertunjukan ekstrim, kesurupan tralalala). Waah, ramee…. pertama kali seumur2 ngekos di jogja, ada kayak gini di Pogung Kidul. Langsung saya ke kosnya Salman yang di depannya juga jadi tempat parkir. Sehari itu, jalan di depan kos yang biasanya sepi-sepi aja, berubah udah kayak pasar. Ada sederetan penjual makanan-mainan, dan semua orang dari warga sampe anak kos, dari anak kecil sampe kakek-nenek, keluar rumah. Saya yang lagi lusuh-lusuhnya ala gembel anak kos pun tergoda buat ngeluarin kamera dan ikutan foto-foto :p

Next

#mihi, lama banget ga nulis karena ga berselera. Iklim semester tua, rasanya kayak hidup itu cuma buat makan sama tidur. Kuliah sampingan doang. ngerjain skripsi?

Di awal semester sempet menggelembung, terutama di beberapa bagian tubuh. Menyadari kalau kegiatan dan pemasukan makanan ga seimbang, saya mulai ngurangin makan. Lucunya, kemaren karena sempet membesar dan celana pada ga muat, saya beli beberapa celana baru (dari ukuran 29-30 jadi 30-31 T.T), daaan…. sekarang celana-celana itu yang membesar (atau bisa jadi perut saya mengecil). Okelah, fine.

Semakin mendekati masa akhir kuliah, saya semakin menyadari kalau jadi mahasiswa itu adalah waktu yang berharga. Betapa banyak pengalaman yang bisa didapat, betapa banyak diskon yang bisa diambil. Terutama buat kursus dan pelatihan. Dari awal semester 1 udah menggebu-gebu buat kursus di beberapa tempat sebenernya, Cuma kegiatan perkuliahan beserta tugasnya, dan kegiatan luar kuliah begitu menyita waktu sampe hampir habis dan terlupakan begitu saja…. sampai masa-masa selo ini. Semester 8.

Dulu ada beberapa kursus yang akhirnya pernah saya jajal. Kelas conversation di English First (yang ga saya selesaikan saking sibuknya, padahal biaya kursusnya mahal beuuutt) sama Bahasa Jepang dasar di Pusat Studi Jepang UGM (oke, ini juga karena kesibukan jadi saya ga bisa ngejar kursus yang bukunya full tulisan jepang di kelas dasar2 T.T). Dan sekarang…. kursus bahasa Perancis.

 

Ini berawal dari saya yang ga sengaja ikutan EU-Indonesia Scholarship Info Day waktu main ke Jakarta. Di sana mata saya benar-benar dibuka, bahwa pengen lanjutin S2 di Eropa itu bukan sekedar omongan, bukan sekedar impian yang ditulis di kertas. Butuh action maaaan! Berapa banyak manusia di dunia yang pengen kuliah di sana, dan saya yang hanya duduk menunggu keajaiban hanya akan menjadi butiran debu.

Impian saya adalah S2 di Perancis. Dan di sana saya baru tau kalau perguruan tinggi di sana murah banget sebenernya (lebih murah dari UGM bahkan!) tapi ada syaratnya… bisa bahasa perancis minimal DELF B1 buat ilmu eksak. Jadilah sesampainya di jogja saya langsung menuju Lembaga Indonesia Perancis (LIP) di Sagan :3

 

Demi mengejar impian: Lanjut Studi di Eropa.

Memang buat sampe level B1 butuh waktu paling cepet 6 bulan, dan target lulus sekarang adalah November 2014. Ga apalah, yang penting usaha nyata dulu kan? Gimana kepake atau enggak, urusan nanti. Dikejar dulu daripada cuma berpangku tangan. Jadilah malam tiga kali seminggu saya belajar lagi bahasa perancis.

Awalnya saya ngerasa rada ngesok gitu karena di kelas A1.1 saya udah punya bekal banyak dari pelajaran di SMA. Tapi… ternyata di kelas temen2 lain juga udah pada jago. Anak-anaknya pinter-pinter, dan dari latar belakang yang hebat-hebat. Oke, saya ga mau kalah!

Beberapa planning backup, saya masih nyari kali aja ada yg kuliah pengantar bahasa inggris tapi peluang dapet scholarship juga gede. Selain perancis, saya juga pengen nanti daftar Swedia, ngiler pas liat presentasinya dan hasil browsing2. Hehe. Kalo ada kesempatan daftar kerja juga saya ikutin. Bisa juga kan kerja dulu baru S2, atau S2 waktu kerja kalo dibolehin kantor. Masa depan cerah bukan cuma dari satu jalan, kan?

Target berikutnya, saya pengen ngambil sertifikasi2 yang ada di kampus (JTETI ternyata eksis banget lho, banyak sertifikasi yang bisa diambil dan berguna banget kalo kerja). Mantepin lagi bahasa inggris. Mantepin lagi diri sendiri, memantaskan buat impian-impian yang lebih besar. Syemangaaat

*sekarang posting dari Ms.Word 2013, genuine lhooo dari UGM.

Libur Semester 7 : mBolang mBandung!

Karena sudah KKN dan KP, libur semester 7 kemarin luar biasa panjang. 5 minggu!

1 minggu aku habiskan bersama keluarga di jogja (kebetulan orang tua lagi dinas di sini), 2 hari di semarang, 2 minggu lebih di cilacap. Banyak banget planning yang udah dibuat, tapi ya… cuma dikit banget yang terlaksana. ga apa2 :)

Di cilacap ketemu beberapa temen lamaa…. setelah sekian lama ketemu rozi lagi, sekarang doi udah kerja. ketemu ifa yang habis jalan2 di bandung.

Nah, setelah menyadari bahwa tubuh ini sudah terlalu berat akibat makan yang sangat amat rutin (bangun pagi udah sarapan, makan siang, jajan sore, makan malam, dan terkadang makan tengah malam juga akibat jam makan malam antar anggota keluarga yang berbeda -,-) saya memutuskan untuk balik ke jogja.

Balik buat apa? mau curhat soal pengambilan skripsi ke dosen, ngurus seminar kp, kontrol gigi, dll. tapi, belum apa2 sudah…. hujan abu. oke, gunung kelud muntah sambil batuk2. Luar biasa banget, bangun-bangun udah kayak hujan salju

GambarStress di hari-hari awal, kemana2 debu tebel, mau cari makan susah. Dan saya pun ketemu hirzi, yang kemudian menghasilkan rencana jalan-jalan…. ke Bandung. Oke, aku akui ini terinspirasi (atau ga mau kalah) sama ipong.

Yak! ini merupakan rencana jalan-jalan kakmi yang tercepat. H-1 baru beli tiket (untungnya karena weekday jadi sepi), kenapa bandung? soalnya di sana banyak banget objek jalan2 yang belum pernah kita jajal. Salah satunya juga kami mau nemuin teman lama kami yg sekarang berdomisili di bandung.

Naik kereta ekonomi, kami sampai di stasiun kiaracondong jam 5 lewat, yang mana telat lama dari jadwal. padahal teman kami udah nunggu disana. padahal dia harus nganter adeknya sekolah. kejebak macet, dan adeknya pun telat, gara-gara kami. maaf banget dek

Selama di bandung?? standar-standar aja. trans studio… dago… dll. tapi yang seru adalah, kami jadi udah berpengalaman naik angkot!! di bandung, kemana-mana bisanya pake angkot, dan trayeknya buanyak banget. mana kami ngerti? mungkin udah ratusan kali buka peta tapi kadang ga paham juga sama jalurnya -,-

yang membahagiakan juga kami disini, bisa ngumpul lagi dengan teman lama kami, sahabat kami. reza aghla! manusia yang kalo dari penampilan udah beda jauh 180 derajat, tapi dalemnya masih sama kayak dulu ternyata

Setelah shalat jumat di masjid Salman ITB, kami makan di warung pasta deket kampus. mungkin karena jarang2 ada kesempatan ngobrol, atau karena kami beli minum refill, kami ngobrol terus sampe sore. haha. Menertawakan berbagai kekonyolan dari SD sampai SMP. menelusuri 15 taun lebih pertemanan kami. unforgettable moment :’))

Selanjutnya kami menuju jakarta, dan pulang ke jogja dari sana. berkompromi sebentar dengan hal-yang-sebenarnya-sedang-saya-kurangi.

terima kasih buat temen jalan2 saya, hirzi mahardhika yang udah sabar ngeladenin partner mbolang kayak saya. buat reza aghla sekeluarga, yang udah direpotin banget selama beberapa hari nginep di bandung maupun jakarta. buat bagus, rio, dan temen2nya aghla yang juga direpotin mbawa kami ke jakarta dan selama di jakarta.

overall, liburan kemarin bukan liburan biasa-biasa aja, liburan kemarin istimewa!! saya bertemu banyak teman-teman lama saya, teman-teman yang saya kenal dari kecil, yang masing2 tau luar dalam kami seperti apa, yang masih menerima masing-masing apa adanya. masih bisa kontak-kontakan dan saling ketemu gini, bahagia rasanya… semoga silaturahim terus terjaga kawan2…. :))))

*pr pasca lebaran adalah mengurangi berat badan, menuju kondisi fit dan ideal. semangaaattt!!!

Gambar